Media Bina Iman Katolik
YESAYA
(YESus SAyang saYA)
yesaya.indocell.net


Edisi Januari 2021




"Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku. Oleh karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau."

(Yesaya 43:1,4)




SELAMAT DATANG di situs YESAYA (YESus SAyang saYA)!

MISI YESAYA:
mewartakan iman Katolik yang benar, yang selaras dengan ajaran Magisterium Gereja, agar umat Katolik semakin tahu dan paham apa yang diyakininya, dan dihantar untuk semakin mencintai imannya; bangga menjadi seorang Katolik!

IJIN RESMI:
Bahan-bahan utama dalam situs ini diterjemahkan dengan ijin resmi dari sumber-sumber berikut:
1.   Straight Answers by Father William P. Saunders; translated by permission of Michael Flach - Editor, The Arlington Catholic Herald; www.catholicherald.com
2.   Saint a Day, by Sr. Susan H. Wallace, FSP, Copyright © 1999, Daughters of St. Paul. Used by permission of Pauline Books & Media, 50 St. Paul's Avenue, Boston, MA 02130.
3.   Father Peffley's Web Site; translated by permission of Father Francis J. Peffley;  www.fatherpeffley.org
4.   Bread on the Waters; translated by permission of Father Victor Hoagland; www.cptryon.org
5.   Catholic Radio Dramas; translated by permission of Patrick G. O'Neill - Director, Catholic Radio Dramas; www.catholicradiodramas.com
6.   Catholic Tradition; translated by permission of Pauly Fongemie; www.catholictradition.org
7.   Catholic Spiritual Direction; translated by permission of Joe Koz; www.jesus-passion.com
8.   Catholic Information Network (CIN); translated by permission of Maryanne; www.cin.org
9.   Sacred Heart Organization Israel; translated by permission of Marianne; http://my.homewithgod.com/israel
10. Catholic Spiritual Direction by Father John Bartunek, LC, ThD and Dan Burke; translated by permission of Dan Burke; www.rcspiritualdirection.com/blog
11. Miracles of the Church, Mystics of the Church, Miracles of the Saints, St Paul of the Cross, St Gemma Galgani; translated by permission of Glenn Dallaire; www.miraclesofthechurch.com; www.mysticsofthechurch.com; www.miraclesofthesaints.com; www.saintpaulofthecross.com; www.stgemmagalgani.com
12. Testimony of Catalina (Katya) Rivas, translated by permission of Robert Hughes; Love and Mercy Publications; www.LoveAndMercy.org


IKUT SERTA MENYEBARLUASKAN ARTIKEL:
1. Dipersilakan mengutip / menyebarluaskan artikel-artikel yang ada di situs YESAYA dengan ketentuan:
a. tidak mengubah apapun dalam artikel
b. menyebutkan sumber asli dan terjemahan oleh YESAYA: yesaya.indocell.net
c. untuk tujuan pewartaan non-komersiil
2. Untuk keperluan di luar ketentuan di atas, silakan kontak webmaster: yesaya@indocell.net
3. Pelanggaran point 1 & 2 di luar tanggung-jawab YESAYA. Apabila pembaca mengetahui adanya pelanggaran, mohon kesediaannya untuk menginformasikan kepada Yesaya.

PEMBIMBING ROHANI:

INFO YESAYA:




KALENDER LITURGI: JANUARI 2021

Renungan Harian berdasarkan kutipan para paus dan para orang kudus:



KEBEBASAN JIWA
dikutip dari: Injil Sebagaimana Diwahyukan Kepadaku, Jilid 5


Percakapan Yesus dan Marjiam.

"Aku tidak bisa bersenang-senang belakangan ini... Tapi adalah suatu kelegaan besar bagiku untuk berada di samping-Mu... Aku telah begitu sangat merindukan-Mu akhir-akhir ini... karena... karena..." Si bocah mengatupkan bibirnya yang gemetar dan tidak berbicara lagi.

Yesus menumpangkan tangan-Nya ke atas kepalanya seraya berkata, "Dia yang percaya pada sabda-Ku tidak boleh sesedih mereka yang tidak percaya. Aku selalu mengatakan kebenaran. Juga ketika Aku meyakinkanmu bahwa tidak ada perpisahan antara jiwa-jiwa orang benar yang ada di pangkuan Abraham dengan jiwa-jiwa orang benar yang ada di bumi. Aku Kebangkitan dan Hidup, Marjiam. Dan Aku telah membawa Hidup bahkan sebelum Aku menunaikan misi-Ku. Kau telah selalu mengatakan kepada-Ku bahwa orangtuamu merindukan kedatangan Mesias dan mereka memohon kepada Allah untuk hidup cukup lama untuk bisa melihat-Nya. Jadi mereka percaya kepada-Ku. Mereka meninggal dalam iman itu. Oleh karenanya, mereka sudah diselamatkan olehnya, dan sudah bangkit kembali dan sekarang hidup melaluinya. Karena iman-Ku memberi hidup dengan memberikan haus akan keadilan. Renungkanlah berapa banyak kali mereka tentunya sudah melawan pencobaan agar layak bertemu dengan Sang Juruselamat..."

"Tapi mereka meninggal tanpa melihat-Mu, Tuhan... Dan mereka meninggal dangan cara seperti itu... Aku melihat mereka, Kau tahu, ketika mereka menggali dan mengeluarkan semua orang yang mati di desa dari dalam bumi... Ibuku, ayahku... adik-adikku… Apa peduliku jika mereka mengatakan kepadaku untuk menghiburku, "Keluargamu tidak seperti ini. Mereka tidak menderita"? Oh! Mereka tidak menderita! Jadi, apakah bulu dan bukan batu yang menimpa mereka? Dan apakah udara dan bukan tanah serta air yang mencekik mereka? Dan apakah mereka tidak menderita memikirkanku, ketika mereka merasa sedang sekarat?..." Si bocah terguncang oleh kesedihan. Dia menggerak-gerakkan tangan penuh semangat dengan berdiri di depan Yesus, dan nyaris agresif...

Tetapi Yesus memahami kesedihannya dan kebutuhannya untuk mengungkapkan kesedihan itu, dan Ia membiarkannya berbicara. Yesus bukanlah satu dari mereka yang mengatakan, "Diamlah. Kau membuat ribut," kepada mereka yang meracau dalam kesedihannya.

Si bocah melanjutkan, "Dan sesudahnya? Apa yang terjadi sesudahnya? Engkau tahu apa yang terjadi! Jika Engkau tidak datang, Aku pasti akan menjadi binatang liar atau aku pasti akan mati di hutan seperti ular. Dan Aku tidak akan pergi menggabungkan diri dengan ibu, ayah dan saudara-saudaraku, karena Aku membenci Doras dan... dan aku tidak lagi mengasihi Allah seperti sebelumnya, semasa ada ibuku yang mengasihiku dan membuatku mengasihi sesamaku. Aku hampir-hampir membenci burung, karena burung-burung itu memenuhi ladang, punya bulu yang hangat dan membangun sarang mereka, sementara aku kelaparan, pakaianku compang-camping dan aku tidak punya tempat tinggal... Dan aku, yang tadinya mencintai burung, akan menghalau mereka, karena Aku dikuasai amarah dengan membandingkan diriku sendiri dengan mereka, dan lalu aku akan menangis sebab menyadari bahwa aku begitu jahat dan pantas masuk neraka..."

" Ah! Jadi, engkau bertobat karena menjadi jahat?"

"Ya, Tuhan-ku. Tapi bagaimanakah aku bisa menjadi baik? Bapa tuaku baik. Tapi dia biasa mengatakan, "Semuanya akan segera berakhir. Aku sudah tua... Tapi aku belum tua! Berapa tahun lagi aku harus menunggu sebelum aku bisa bekerja dan makan seperti layaknya manusia dan tidak seperti anjing liar? Aku pasti sudah menjadi pencuri, andai Engkau tidak datang."

"Tidak akan, karena ibumu berdoa untukmu. Kau bisa lihat bahwa Aku datang dan membawamu. Itu adalah bukti bahwa Allah mengasihimu dan bahwa ibumu mengawasimu."

Si bocah terdiam dan merenung. Dia tampak seperti sedang mencari pencerahan dari tanah tempat dia menjejakkan kaki, berjalan di samping Yesus di atas rerumputan pendek yang kering oleh angin utara hari-hari sebelumnya. Dia mendongak dan bertanya, "Tapi bukankah akan menjadi bukti yang terlebih indah jika Ia tidak membiarkan ibuku mati?"

Yesus tersenyum atas logika manusiawi dari pikirannya yang belia. Dan Ia dengan lembut namun sungguh-sungguh menjelaskan, "Sekarang, Marjiam, Aku akan membuatmu memahami situasinya melalui suatu perbandingan. Kau katakan kepada-Ku bahwa kau suka burung-burung kecil,  ya kan? Sekarang dengarkan. Apakah burung-burung kecil diciptakan untuk terbang atau dikurung dalam sangkar?"

"Untuk terbang."

"Bagus. Dan apa yang dilakukan induk burung untuk memelihara mereka?"

"Memberi mereka makan."

"Ya. Tapi dengan apa?"

"Dengan biji-bijian, lalat, ulat, atau remah-remah roti, atau potongan buah yang mereka temukan beterbangan."

"Bagus sekali. Sekarang dengarkan. Jika pada suatu musim semi kau menemukan sebuah sarang di tanah, dengan burung-burung kecil di dalamnya dan induk mereka bersamanya, apa yang akan kau lakukan?"

"Aku akan mengambilnya."

"Semuanya? Seperti adanya? Termasuk induknya?"

"Semuanya. Karena terlalu menyedihkan menjadi anak-anak kecil tanpa ibu."

"Tapi dalam Kitab Ulangan ada tertulis bahwa orang hanya boleh mengambil anak-anaknya saja, dan membiarkan ibunya bebas, karena adalah misinya untuk berkembang biak."

"Tapi, jika ia adalah ibu yang baik, ia tidak akan pergi. Ia akan terbang kepada anak-anaknya. Itulah yang akan dilakukan ibuku. Dia pun tidak akan memberikanku kepada-Mu selamanya, karena aku masih anak-anak. Dia pun juga tidak bisa ikut bersamaku sebab saudara-saudaraku lebih muda dariku. Jadi dia tidak akan membiarkanku pergi."

"Sangat baik. Tapi dengarkan: menurutmu, apakah kau akan lebih mencintai ibu burung dan anak-anak burung-burung kecil itu jika kau membiarkan sangkarnya tetap terbuka sehingga ia bisa datang dan pergi dengan makanan yang sesuai, atau jika kau memenjarakannya juga dalam penjara?"

"Eh!... Aku akan lebih mencintainya dengan membiarkannya datang dan pergi sampai anak-anak burung kecil sudah tumbuh besar... dan cintaku akan lengkap jika aku memelihara mereka dan sesudah mereka besar, aku membiarkan ibunya bebas, karena burung-burung diciptakan untuk terbang... Sungguh... untuk menjadi benar-benar baik... sesudah anak-anak burung kecil itu dewasa aku harus membiarkan mereka bebas juga, dan membiarkan mereka terbang pergi... Itu akan menjadi cinta terbaik yang bisa aku miliki untuk mereka... Dan yang paling benar... Tentu saja! Yang paling benar karena aku tidak akan melakukan apa pun selain membiarkan apa yang Allah kehendaki bagi burung-burung itu digenapi..."

"Kamu sangat pintar, Marjiam! Kau telah berbicara sebagai seorang yang bijak. Kau akan menjadi seorang guru yang hebat bagi Tuhan-mu, dan mereka yang mendengarkanmu akan percaya kepadamu, sebab kau berbicara kepada mereka sebagai seorang bijak!"

"Benarkah, Yesus?" Wajah mungilnya, yang tadinya galau dan sedih, lalu tenggelam dalam pemikiran, larut dalam upaya menilai apa yang terbaik, menjadi tenang dan berbinar karena sukacita menerima pujian.

"Ya, sungguh. Sekarang lihat! Kau telah menilai demikian, karena kau seorang anak yang pintar. Sekarang pikirkanlah bagaimana Allah akan menilai, karena Ia adalah Kesempurnaan itu sendiri, sehubungan dengan jiwa-jiwa dan apa yang terbaik bagi mereka. Jiwa itu seperti burung, terkurung dalam sangkar tubuh. Bumi adalah tempat ke mana mereka dibawa dalam sangkarnya. Tapi mereka merindukan kebebasan Surga; merindukan Matahari yang adalah Allah; merindukan Makanan yang sesuai bagi mereka, yang adalah kontemplasi akan Allah. Tidak ada kasih manusiawi, bahkan kasih suci seorang ibu untuk anak-anaknya atau kasih anak-anak untuk ibunya, yang begitu kuat hingga bisa mencekik kerinduan begitu rupa dari jiwa-jiwa untuk bersatu kembali dengan Asal mereka, yang adalah Allah. Begitu pula Allah, karena kasih-Nya yang sempurna bagi kita, tidak menemukan alasan yang begitu kuat yang bisa melebihi kerinduan-Nya untuk bersatu kembali dengan jiwa yang merindukan-Nya. Lalu apa yang terjadi? Terkadang Ia sangat mengasihi jiwa hingga Ia berkata kepadanya, "Ayo! Aku akan membebaskanmu." Dan Ia berkata demikian bahkan meski ada anak-anak di sekeliling seorang ibu. Allah melihat segalanya. Ia tahu segalanya. Apa yang Ia lakukan, Ia melakukannya dengan baik. Ketika Ia membebaskan suatu jiwa - inteligensi manusia yang terbatas mungkin tidak berpikir demikian, tetapi adalah benar bahwa - ketika Ia membebaskan suatu jiwa, Ia selalu melakukannya demi kesejahteraan yang terlebih baik bagi jiwa itu sendiri dan kerabatnya. Seperti yang telah Aku katakan kepadamu, Ia kemudian menambahkan kepada pelayanan malaikat pelindung, pelayanan jiwa yang telah Ia panggil kepada Diri-Nya, dan yang mengasihi kerabatnya dengan kasih yang bebas dari beban manusiawi, karena jiwa mengasihi mereka dalam Allah. Ketika Ia membebaskan suatu jiwa, Ia mengikatkan Diri-Nya untuk mengambil alih pemeliharaan dari mereka yang masih bertahan hidup. Bukankah Ia melakukan itu padamu? Bukankah Ia telah menjadikanmu, anak kecil Israel, murid-Ku, calon imam-Ku mendatang?"

"Ya, Tuhan-ku. Itu benar."

"Sekarang pikirkanlah ini. Ibumu akan dibebaskan oleh-Ku dan tidak akan membutuhkan doa-doa intensimu. Tetapi andai dia meninggal sesudah Penebusan dan membutuhkan doa intensi, kau bisa berdoa untuknya sebagai seorang imam. Pikirkanlah: yang bisa kau lakukan hanyalah membelanjakan sejumlah uang untuk memberikan persembahan kepada seorang imam di Bait Allah supaya dia, atas nama ibumu, memberikan persembahan kurban, seperti anak domba atau merpati atau buah-buahan hasil bumi. Itu andai kau tetap tinggal sebagaii seorang petani kecil Yabes dekat ibumu. Sebaliknya, kau, Marjiam, imam Kristus, bisa mempersembahkan secara langsung untuk ibumu Kurban sejati dari Kurban yang sempurna, yang dalam nama-Nya semua beroleh pengampunan!"

"Dan apakah aku tidak akan lagi bisa melakukannya?"

"Bukan untuk ayah, ibu, dan adik-adikmu. Tetapi kau akan bisa melakukannya untuk para teman dan murid. Bukankah itu indah?"

"Ya, Tuhan."
Selengkapnya silakan baca "Injil Sebagaimana Diwahyukan Kepadaku" [Puisi Manusia-Allah]





"Publikasikan karya ini [Puisi Manusia-Allah] seperti apa adanya. Tidaklah perlu memberikan pendapat mengenai asal-usulnya, apakah luar biasa atau tidak. Barangsiapa membacanya akan mengerti."

~ Paus Pius XII

Instruksi disampaikan di Vatican di hadapan saksi-saksi resmi pada tanggal 26 Februari 1948. Patut dicatat, approval Paus Pius XII ini lebih dari sekedar Imprimatur.
(pontifikat: 1939-1958)




"INJIL SEBAGAIMANA DIWAHYUKAN KEPADAKU"

oleh: Maria Valtorta


TAHUN KEDUA YESUS DI HADAPAN PUBLIK
303.
Yesus Bersama Yohanes En-Dor dan Sintikhe di Nazaret
304.
Pengajaran Yesus untuk Marjiam
305.
Simon Zelot di Nazaret
306.
Suatu Sore di Rumah Nazaret
307.
Yesus dan Istri Simon Sepupu-Nya
308.
Simon Kembali kepada Yesus
...




Setahun sebelum wafat Padre Pio, seorang perempuan bernama Ny Elisa Lucchi menanyakan kepadanya apakah ia menganjurkannya membaca "Puisi Manusia-Allah" oleh Maria Valtorta. Padre Pio menjawab, "Aku tak hanya menganjurkannya, aku mendesakmu untuk membacanya!"

Pater Leo, yang menjadi imam pribadi Beata Teresa dari Calcutta selama tiga tahun, memperhatikan bahwa sang biarawati selalu membawa tiga buku bersamanya, ke manapun ia pergi. Yang satu adalah Kitab Suci dan yang lain adalah Brevir. Pater Leo menanyakan buku yang ketiga, dan itu adalah "Puisi Manusia-Allah" oleh Maria Valtorta. Ia menanyakan kepada Moeder Teresa buku tentang apa itu, dan sang beata mengatakan kepadanya "Bacalah." Sang imam bertanya lagi, dan ia menanggapi dengan jawaban yang sama, "Bacalah." Lebih lanjut, pada tahun 1996, Beata Teresa mengajukan satu permintaan pribadi kepada seniman Susan Conroy untuk menggambarkan lukisan Bunda Maria sebagaimana Ia tampak menurut penggambaran Maria Valtorta.

Penglihatan dan Dikte Yesus kepada Uskup Agung Don Ottavio Michelini, "Aku telah mendiktekan kepada Maria Valtorta, suatu jiwa yang berkurban, suatu karya yang mengagumkan. Mengenai karya ini, Aku-lah Pengarangnya."

Vicka Ivankovic-Mijatovic, Visionaris Medjugorje: "Bunda Maria mengatakan bahwa jika seorang ingin mengenal Yesus dia hendaknya membaca Puisi Manusia-Allah oleh Maria Valtorta. Buku itu adalah kebenaran." (Wawancara dengan Attorney Jan Connell dari Pittsburgh Center for Peace, 27 Januari 1988)




Salam kasih Kristus,

Sebagai tanggapan atas banyak email yang masuk perihal kedua buku berikut, maka kami sampaikan:

1. "Injil Sebagaimana Diwahyukan Kepadaku" tulisan Maria Valtorta sedang dikerjakan terjemahannya. Bab yang sudah selesai diterjemahkan pasti segera ditayangkan di YESAYA. Karena permintaan banyak pembaca, kami sudah mengupayakan untuk mempublikasikannya dalam bentuk buku, tapi sayang, masih terkendala dari pemegang hak cipta resmi di Italia. Sementara ini kami hanya diijinkan untuk share secara online 20% saja dari isi buku, sehingga sebagian link terpaksa "disembunyikan". Bagi yang ingin membaca bagian yang sudah dihapus link-nya, silakan hubungi YESAYA.
2. "Dukacita Sengsara Tuhan Kita Yesus Kristus" bisa didapatkan di Gramedia atau di toko-toko buku rohani. Bagi yang kesulitan mendapatkannya, bisa langsung menghubungi Marian Center Indonesia: www.mariancentre.or.id, WA: 812-9523-1857; atau TOKOPEDIA: Marian Centre Indonesia




Yang Baru:
 Beato Carlo Acutis (1991 - 2006)

Yang Tetap:
 EDISI YESAYA SEBELUMNYA
 ALLAH TRITUNGGAL MAHAKUDUS
 GEREJA KATOLIK (Hierarki, Magisterium, …)
 SAKRAMEN & SAKRAMENTALI
 SAKRAMEN EKARISTI (Perayaan Ekaristi, Komuni Kudus, Adorasi, Mukjizat, Kesaksian …)
 KITAB SUCI, KEUTAMAAN, SPIRITUALITAS & KOMUNITAS KRISTIANI
 MASA ADVEN & NATAL
 MASA PRAPASKAH & PASKAH
MENGUNJUNGI GEREJA KATOLIK (Tempat Ibadat, Perangkat Liturgis,…)
 SERBA-SERBI IMAN KATOLIK
 DOA & DEVOSI (Macam2 Doa, Devosi, Meditasi, …)
 BUNDA MARIA (Dogma, Devosi, Penampakan, …)
 ST YOSEF, PARA MALAIKAT & PARA KUDUS
 RIWAYAT SANTA & SANTO
 ZIARAH IMAN BERSAMA PARA KUDUS
 HIDUP MANUSIA (Keluarga, Feminisme, Seksualitas, Kontrasepsi, Aborsi, Eutanasia, Kematian, …)
 KEHIDUPAN SESUDAH MATI (Api Penyucian, Surga, Neraka, …)
 KATEKESE (berbagai topik)
 SUARA GEMBALA
 ANDA BERTANYA, KAMI MENJAWAB
 TANYA JAWAB IMAN KATOLIK
 YANG MENARIK & YANG LUCU


Kontak Webmaster : yesaya@indocell.net



Website Media Bina Iman Katolik YESAYA
Sejak November 2000
Last updated : Januari 2021